Nuffnang

Advertlets

Pesanan AC

Segala kelemahan dalam Blog ini datangnya dari penulis sendiri, dan semua kesempurnaan datang dari Allah s.w.t.

Kepada sahabat-sahabat Blogger sila linkkan blog Assassin Cyber di bloglist anda dan AC akan linkkan blog anda di list kami.

Kepada anda yang ada artikl menarik dan ingin dikongsikan sila email ke:

E-mail: telebihsudah@gmail.com

FOLLOW JIKA BERANI

Klik Butang Like Di Bawah

TUKAR SIZE FONT

Change Text Size
+A +A +A +A +A

12 April, 2012

KHALID IBRAHIM UMUM YURAN PENGAJIAN UNISEL PERCUMA BERMULA JUN INI?



AC tertanya-tanya mengapakah Pakatan Rakyat ini beria-ia sangat nak timbulkan isu pemansuhan PTPTN. Bila pertanyaan ini berlegar di benak kepala AC, jawapan dengan secara sendiri muncul. Antara jawapan yang muncul adalah, PR sudah muflis isu politik sehingga isu PTPTN ditimbulkan. 

Pada AC, isu pemansuhan PTPTN ini sebenarnya tidak pernah wujud dan tidak pernah terlintas sekalipun dalam perjuangan Pakatan Rakyat. Buktinya adalah, dalam kitab suci Pakatan Rakyat, Buku Jingga, isu pemansuhan atau dengan lebih jelas lagi, pemberian pendidikan percuma ini tidak langsung disentuh.
Di bawah ini adalah ulasan mengenai PTPTN seperti yang tercatat dalam buku jingga.
* Menyelesaikan krisis pembiyaan pendidikan tinggi (yang dijangka akan menyebabkan defisit PTPTN melambung ke paras RM46 bilion dalam masa sedekad) dengan mengurangkan beban peminjamdengan cara memperkenalkan polisi pinjaman tanpa faedah dan membenarkan pembayaran semula enam bulan setelah peminjam mendapat pekerjaan tetap.

Dapat kita lihat bahawa, dalam buku jingga sekalipun Pakatan Rakyat tidak pernah bermimpi untuk memansuhkan PTPTN.
Isu PTPTN ini ditimbulkan disebabkan PRU 13 sudah semakin dekat dan Pakatan Rakyat sudah muflis dengan isu politik kotor yang ingin diperjuangkan. Memandangkan semua fitnah Pakatan Rakyat mampu ditangkis oleh UMNO/BN serta para blogger pro-UMNO, PR mula dan harus berasa risau kerana mereka telahpun kehabisan modal berpolitik. Maka dibawanya mereka isu pemansuhan PTPTN.

Siapa yang tak nak percuma? Bayangkan jika pinjaman berjumlah RM24,000 hingga RM47,000 diberikan secara percuma kepada seorang garaduan. Banyak tu...jika benarlah ini semua terjadi maka alamat pelajar yang berkereta akan menukar sport rim kereta, beli motosikal baru, beli telefon bimbit baru. Pendek kata serba serbi baru la.

Jika PR benar-benar ikhlas untuk memberikan pendidikan percuma, mengapa tidak mulakan di Universiti di bawah kerajaan negeri yang diperintah pembangkang? UNISEL berada di bawah kerajaan negeri Selangor, tetapi sampai sekarang pengumuman untuk pemansuhan PTPTN kepada semua penuntut di UNISEL masih belum kedengaran. Selain itu KUIS dan Insaniah juga berada di bawah kerajaan negeri pembangkang.

Di bawah ini adalah jumlah pinjaman PTPTN bagi tiga IPT di bawah kerajaan pembangkang. Macamana ada bran nak mansuhkan ke?

 
Jika tidak dimulakan, bagaimana rakyat dan kerajaan pusat sedia ada sekarang ini mahu mempercayai janji-janji politik Pakatan Rakyat yang sememangnya terkenal dengan lidah bercabang.
AC juga teringin sangat menagih jawapan daripada Anwar Ibrahim berkaitan isu PTPTN ini. Sejarah PTPTN ini diwujudkan ketika era kepimpinan Bapa Pemodenan Tun. Mahathir. Pada ketika itu, Anwar Ibrahim merupakan Timbalan Perdana Menteri dan Menteri Kewangan. 
Tidakkah si Anwar Ibrahim ini sedar akan semua ini?  Mengapa tidak ada bantahan dari Anwar Ibrahim pada ketika itu. Jika ada bantahan dari Anwar Ibrahim sila kemukakan.

MAHFUZ KEMARUK NAK LEMPANG PEMIMPIN UMNO, AKHIRNYA TERLEMPANG MUKA ZURAIDA.

Dengar khabar si Mampos Mahfuz Omar gatal tangan nak lempang pemimpin UMNO/BN dengan dakwaan kononnya wujud task force dalam JPN. 

Gara-gara tangan gatal si Mahfuz Omar nie, tak sedar pula dia dah terlempang beberapa pemimpin besar dalam Pakatan Rakyat. AC dengar angin kencang bertiup, khabarnya Mahfuz Omar pun status warganegaranya diragui. Khabarnya keturunan Rohingya, macam gambar di bawah nie. Betul ke? Baca SINI.



Ada iras-iras Mampos Mahfuz Omar tak?

Berita yang paling panas, kononnya si Zuraida juga merupakan pemilik MyKad bernombor 71. Tapi yang peliknya, si Zuraida bukan sahaja boleh mengundi tetapi juga mendapat jawatan dalam PKR sebagai MP. 


Bila diselak satu demi satu, rupanya bukan Zuraida seorang pemimpin Pakatan Haram yang memiliki MyKad bernombor 71. Ramai rupanya, dengar kata Azmin Ali pun sama juga. Malas nak cakap banyak, baca SINI la.

Sanggah Tok Janggut juga ada pendedahan. Klik SINI

JADUAL WAKTU BUDAK 10 TAHUN

Jadual waktu hujung minggu

Jadual waktu hari persekolahan
Semalam, AC selongkar beg sekolah anak saudara AC, dan inilah yang AC dapat. Jadual harian yang nampak membosankan. Membosankan, kerana melakukan perkara sama hampir setiap hari.

Namun, itulah hakikat bagi seorang budak sekolah. Layannnnn.......

Adv

Nuffnang 2